Disdik Pasbar Dinilai Lamban, Sungguh Mengecewakan

0
513

PASAMAN – Sekretaris Aliansi Masyarakat Bersatu (AMB) Kabupaten Pasbar, Devi Irawan menyayangkan kerja pihak Dinas Pendidikan yang dinilai sangat lamban dalam mendeteksi adanya buku yang tidak layak untuk anak-anak kelas V SD. Dengan beredarnya buku berisi konten porno tersebut telah meresahkan masyarakat. 

“Padahal, buku itu sudah ada di sekolah sejak tahun 2011 lampau. Seharusnya dinas terkait mengecek setiap buku yang diterima. Bukan diterima langsung pihak sekolah, walaupun bantuan pusat,” terang Devi Irawan seperti diberitakan Padang Ekspres (Jawa Pos Group) hari ini (6/10). 

Di SDN 09 Pasaman ditemukan buku penjas Bab 5 yang menampilkan soal latihan organ tubuh manusia. Berisikan soal-soal tentang alat kelamin perempuan dan laki-laki untuk reproduksi. 

Di sekolah ini memang masih ada disimpan buku tersebut di perpustakaan. Tetapi tidak menggunakan buku itu lagi untuk belajar olahraga. Saat ini, umumnya pelajaran olahraga langsung praktik lapangan. 

“Selama ini, kami malah tidak tahu buku itu isinya porno. Kami tidak menggunakannya lagi, sebab pelajaran olahraga itu tidak harus dengan buku. Kami lebih banyak praktik,” sebut salah seorang guru SDN 09 Pasaman yang tidak mau disebutkan namanya.

Ke depan, buku tersebut akan dikembalikan kepada UPTD Pendidikan sebab berkaitan dengan aset. Namun, pihaknya sebagai guru menyayangkan hal itu bisa terjadi.(cr15/roy/uni/ray/jpnn)

Selengkapnya: www.jpnn.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.