Pendidik Itu Bukan Tukang, Tapi Tokok Sentral untuk Mengembangkan Anak

0
560

JAKARTA -‎ Tindakan kekerasan terhadap Dasrul, ‎guru SMKN 2 Makassar, oleh orang tua siswa, Adnan Achmad, ‎harus dilihat dari dua sisi. Yakni, dari sisi orang tua dan guru.

‎Mantan juru bicara Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Ibnu Hamad ‎mengatakan, dari sisi orang tua, peristiwa itu membuktikan bahwa orang tua belum terlalu berempati terhadap profesi pendidik.

"Pendidik itu bukan tukang. Pendidik itu tokoh sentral yang akan membentuk dan mengembangkan anak," kata Ibnu usai diskusi‎ 'Duh, Pendidikan Tak Pernah Sepi Persoalan'‎ di kawasan Menteng, Jakarta, Sabtu (13/8).

‎Menurut Ibnu, orang tua seharusnya memiliki kepercayaan terhadap guru. Pasalnya, guru berperan penting untuk mengembangkan anaknya di sekolah.

"Kalau orang tuanya tidak punya empati ‎terhadap posisi guru maka bisa tersinggung, mukul. Saya kira jadi pelajaran buat kita semua dari kasus itu mari kita tingkatkan empati kita kepada guru," ucap Ibnu.

Ibnu menambahkan, dari sisi pendidik, guru harus memiliki empat kompetensi. Salah satunya kompetensi sosial. Jadi ia harus ‎tahu bagaimana berkomunikasi kepada sesama guru, orang tua, dan murid.

"Karena kalau terlalu emosi bisa terjadi gesekan," ungkap Ibnu.‎ (gil/jpnn)

Selengkapnya: www.jpnn.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.